Pakar : Masker Tetap Perlu Dipakai Hingga Tahun 2022

Ilustrasi virus corona Covid-19, masker bedah (Pixabay/Coyot)
Ilustrasi virus corona Covid-19, masker bedah (Pixabay/Coyot)

Terkini.id, Pangkep – Hadirnya vaksin COVID-19 tak membuat peran masker serta-merta hilang. Bahkan menurut ahli, kewajiban memakai masker bisa bertahan hingga tahun depan.

Dilansir ANTARA, Dr. Anthony Fauci, pakar penyakit menular dari Amerika Serikat, megatakan bahwa turunnya tingkat infeksi harian tidak dibarengi dengan berkurangnya korban meninggal karena virus Corona.

Fauci, penasihat medis utama presiden Joe Biden, mengatakan kepada CNN bahwa penghitungan kematian yang mendekat adalah tonggak sejarah yang sangat bersejarah di Amerika Serikat.

Ditanya apakah orang Amerika akan tetap mengenakan masker hingga tahun depan, Fauci berkata: “Saya pikir itu mungkin terjadi,” menambahkan bahwa itu tergantung pada tingkat virus di komunitas dan varian virus potensial.

“Jelas, saya pikir kita akan mengalami tingkat normalitas yang signifikan di luar beban berat yang kita semua telah lalui selama setahun terakhir,” kata Fauci, dilansitr dari suara.com jaringan terkini.id, Senin, 22 Febaruari 2021.

Menarik untuk Anda:

Dalam sebuah wawancara di “Meet the Press” NBC, Fauci mengatakan terlalu dini untuk menentukan kapan Amerika Serikat mungkin mencapai kekebalan komunitas.

“Kami ingin mendapatkan nilai dasar. itu sangat, sangat, sangat rendah sebelum kami mulai berpikir bahwa kami sudah keluar dari kesulitan.”

Dia mengatakan kepada “Fox News Sunday” bahwa apakah orang-orang di Amerika Serikat nantinya akan membutuhkan suntikan penguat untuk varian Afrika Selatan.

Sementara vaksin yang tersedia saat ini tampak protektif terhadap varian Inggris yang telah muncul di seluruh negeri. Vaksin itu kurang protektif terhadap varian Afrika Selatan, yang sejauh ini tidak dominan, katanya.

“Jika kenyataannya ini menjadi lebih dominan, kami mungkin harus mendapatkan versi vaksin yang ditujukan khusus untuk melawan varian Afrika Selatan,” kata Fauci kepada Fox, dan menambahkan bahwa penelitian sedang dilakukan.

Dua vaksin COVID-19 yang mengantongi izin di Amerika Serikat diyakinkan aman dan tidak ada masalah baru pada data yang dikumpulkan dari bulan pertama vaksinasi, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS (CDC), Jumat (19/2).

Setelah 13,8 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna diberikan pada penduduk AS, sebagian besar laporan mengindikasikan efek samping yang tidak serius, yang telah diprediksikan, seperti sakit kepala dan kelelahan. Berdasarkan data, tidak ada kematian yang dikaitkan dengan kedua vaksin tersebut.

CDC mengumpulkan data sejak 14 Desember 2020 sampai 13 Januari 2021, baik dari sistem pengawasan nasional untuk kejadian buruk yang sudah ada maupun dari sistem pemantauan keamanan sendiri yang dibuat untuk vaksin COVID-19.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Pentingnya Paparan Lingkungan Hijau untuk Anak Agar Menurunkan Risiko ADHD

Kader PDIP yang Jadi Kepala Daerah Diminta Rem Rasa Rakus

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar