Twitter Ancam Siap Suspend Akun yang Mengharapkan Kematian Trump

Postingan Twitter soal ancaman pembekukan akun buat mereka yang menginginkan kematian Trump. [Twitter]
Postingan Twitter soal ancaman pembekukan akun buat mereka yang menginginkan kematian Trump. [Twitter]

Terkini.id, Pangkep – Kabar Presiden Donald Trump yang terinfeksi virus Corona (Covid-19) menggemparkan dunia. Meski banyak pihak yang mengharapkan kesembuhannya, tapi tak sedikit mengharapkan kematian Presiden Amerika Serikat tersebut, melalui cuitan di Twitter secara terbuka, Sabtu, 3 Oktober 2020.

Namun, hal itu melanggar aturan Twitter dan perusahaan jejaring sosial tersebut memberi tahu publik bahwa pihaknya akan menangguhkan akun-akun (suspend) yang mengharapkan kematian Trump, meskipun tidak ada kejelasan seberapa sering dapat melakukan penangguhan akun.

Contohnya seperti cuitan baru-baru ini untuk tweet asli Trump yang secara implisit mengharapkan kematiannya.

“Saya harap Anda juga membuat ‘pengorbanan’ seperti yang dimiliki orang lain,” tulis akun @OneVoic09474519, dilansir dari suara.com jaringan terkini.id.

Namun Twitter memberi tahu bahwa itu tidak akan berlaku untuk setiap cuitan. Pihaknya memprioritaskan penghapusan konten jika ada ajakan bertindak yang jelas dan berpotensi menyebabkan bahaya di dunia nyata.

Menarik untuk Anda:

“Cuitan yang menginginkan atau mengharapkan kematian, cedera tubuh yang serius, atau penyakit fatal terhadap siapa pun tidak diperbolehkan dan harus dihapus. Ini tidak secara otomatis berarti penangguhan,” cuit akun resmi @TwitterComms pada 3 Oktober 2020.

Dilansir dari The Verge, Sabtu (3/10/2020), aturan sebenarna yang berlaku di bawah kebijakan Perilaku yang Menyesatkan di Twitter pun cukup jelas.

“Kami tidak mentolerir konten yang menginginkan, mengharapkan, atau mengungkapkan keinginan untuk mati, cedera tubuh yang serius, atau penyakit yang fatal terhadap individu atau sekelompok orang,” tulis Twitter dalam kebijakannya.

Ini termasuk berharap seseorang meninggal akibat penyakit serius seperti “Saya harap kamu terkena kanker dan mati”, menginginkan seseorang menjadi korban kecelakaan yang serius seperti “Saya berharap kamu akan ditabrak mobil saat kamu membuka mulut“.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Google Berencana Kucurkan Rp 14,9 Triliun untuk Bayar Media di Seluruh Dunia

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar